Jumat, 06 Februari 2015

Definisi dan Penyebab Diabetes Melitus Tipe 2

Diabetes melitus adalah kondisi penyakit yang menyebabkan kadar gula darah seseorang menjadi terlalu tinggi.

Di Indonesia pada tahun 2010, terdapat sekitar 3,1 juta orang berusia 16 atau lebih dengan diabetes (baik didiagnosis dan tidak terdiagnosis). Pada tahun 2030, angka ini diperkirakan akan meningkat menjadi 4,6 juta, dengan 90% dari mereka yang terkena dampak memiliki diabetes tipe 2.

Banyak orang memiliki glukosa darah (gula) di atas batas normal, tetapi tidak cukup tinggi untuk didiagnosis sebagai diabetes. Hal ini kadang-kadang dikenal sebagai "pra-diabetes", dan jika Anda memilikinya Anda memiliki risiko lebih besar terkena diabetes secara utuh.

Sangat penting untuk diagnosa diabetes sedini mungkin, karena akan bisa semakin parah jika tidak diobati. Oleh karena itu Anda harus mengunjungi dokter sesegera mungkin jika Anda memiliki gejala, yang meliputi merasa haus, buang air kecil lebih sering dari biasanya dan merasa lelah sepanjang waktu.

Definisi Diabetes Melitus Tipe 2

Penyakit Diabetes Melitus Tipe 2
Diabetes melitus tipe 2 terjadi ketika tubuh tidak menghasilkan insulin yang cukup untuk berfungsi dengan baik, atau sel-sel tubuh tidak bereaksi terhadap insulin. Hal ini dikenal sebagai resistensi insulin.

Diabetes tipe 2 adalah jauh lebih umum daripada diabetes tipe 1, yang terjadi ketika tubuh tidak memproduksi insulin sama sekali.

Diabetes tipe 1 biasanya berkembang sebelum usia 40 - sering pada usia remaja, sedangkan diabetes tipe 2 cenderung didiagnosis pada orang tua.

Bahaya diabetes melitus tipe 2

Peningkatan pesat dalam jumlah orang dewasa mengembangkan diabetes tipe 2 adalah karena:
  • peningkatan tingkat obesitas
  • kurang olahraga
  • kurang konsumsi diet sehat
  • populasi yang semakin menua
Bahkan jika Anda merasa sehat, Anda mungkin memiliki tingkat glukosa darah lebih tinggi dari normal (pre-diabetes) dan berada pada risiko terkena kondisi tersebut.

Oleh karena itu sangat penting untuk mengambil langkah-langkah pencegahan dengan membuat perubahan gaya hidup yang diperlukan, seperti makan lebih sehat, menurunkan berat badan (jika Anda kelebihan berat badan) dan menjadi lebih aktif secara fisik.

Diabetes dapat menyebabkan masalah kesehatan jangka panjang yang serius. Ini adalah penyebab paling umum dari gangguan penglihatan dan kebutaan. Diabetes tipe 2 juga bertanggung jawab untuk sebagian besar kasus gagal ginjal dan amputasi ekstremitas bawah (selain kecelakaan).

Orang dengan diabetes hingga lima kali lebih mungkin untuk memiliki penyakit jantung dan stroke daripada mereka yang tidak memiliki diabetes.

Gejala diabetes tipe 2

Diabetes dapat menyebabkan berbagai gejala. Gejala utama diabetes terdiagnosis meliputi:
  • kencing lebih sering, terutama pada malam hari
  • merasa sangat haus
  • merasa sangat lelah
  • penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan dan hilangnya massa otot
  • luka yang lama sembuh
  • penglihatan kabur
Gejala-gejala diabetes melitus tipe 2 mungkin tidak begitu jelas, karena kondisi biasanya berkembang perlahan-lahan selama beberapa tahun.

Penyebab diabetes melitus tipe 2

Insulin adalah hormon yang diproduksi oleh pankreas - kelenjar besar yang terletak di belakang perut. Insulin mengontrol jumlah glukosa dalam darah Anda. Dimana glukosa akan diubah menjadi energi.

Pada diabetes tipe 2, produksi insulin dalam tubuh tidak cukup untuk mempertahankan tingkat glukosa darah normal (defisiensi insulin), atau tubuh Anda tidak dapat menggunakan insulin yang diproduksi secara efektif. Hal ini dikenal sebagai resistensi insulin.

Kelompok risiko

Meskipun semua orang dewasa beresiko terkena diabetes tipe 2, sejumlah kelompok orang memiliki risiko yang sangat tinggi mengembangkan kondisi tersebut., yaitu:
  • usia lebih dari 40 tahun
  • memiliki anggota keluarga dekat, yang mengidap diabetes (orang tua, saudara atau saudari)
  • kelebihan berat badan atau obesitas
  • pernah memiliki penyakit kardiovaskular, seperti serangan jantung atau stroke
  • wanita dengan sindrom ovarium polikistik (PCOS) dan juga kelebihan berat badan
  • wanita yang sudah menderita diabetes gestational
  • memiliki gangguan toleransi glukosa atau gangguan glikemia puasa
Merawat kesehatan Anda juga akan membuat Anda lebih mudah darripada mengobati diabetes dan meminimalkan risiko terkena komplikasi. Anda harus:
  • makan, diet seimbang yang sehat
  • menurunkan berat badan (jika Anda kelebihan berat badan) dan mempertahankan berat badan yang sehat
  • berhenti merokok (jika Anda merokok)
  • mengurangi konsumsi alkohol
  • olahraga teratur
Baca juga :  Obat Diabetes Herbal Ampuh

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar